Home » » Majapahit menjajah sampai ke Semenanjung Malaya

Majapahit menjajah sampai ke Semenanjung Malaya

Info MajapahitINFO MAJAPAHIT. (DEPOK, KOMPAS.com) - Guru Besar Arkeologi Asia Tenggara National University of Singapore John N Miksic mengatakan, pengaruh Kerajaan Majapahit yang berpusat di Jawa Timur sampai hingga Semenanjung Malaya. Kerajaan Majapahit, lanjutnya, dapat dikatakan menjajah daerah tersebut.

"Dalam kitab Negarakertagama yang ditulis Prapanca, Tumasik (Singapura) juga termasuk dalam jajahan Majapahit," kata Miksic dalam seminar Internasional Epigrafi dan Sejarah Kuna Indonesia di Kampus Universitas Indonesia (UI), Depok, Jawa Barat, Rabu (5/12/2012). Miksnic menambahkan, kerajaan di Semenanjung Malaya mencari perlindungan dengan tunduk pada raja Jawa. Sebenarnya, lanjutnya, sejak masa Raja Kertanegara dari Singasari, semenanjung Malaya telah meminta perlindungan raja Jawa itu. Namun, puncak dari hal tersebut diketahui terjadi pada masa raja-raja Majapahit.

Menurutnya, dominasi Jawa di Semenanjung Malaya dapat diketahui dari peninggalan arkeologis di tempat tersebut. Peninggalan arkeologi lebih memperlihatkan pengaruh Majapahit di Semenanjung Malaya yang sangat kuat. "Di wilayah Melayu ditemukan artefak berupa kesenian bermotif Jawa. Bentuknya adalah arca Kala Makara dan Dewi Prajnaparamita yang memperlihatkan ciri kesenian khas Jawa Majapahit. Selain itu, juga banyak ditemukan gerabah yang lebih berciri Trowulan. Ada kesinambungan yang terjadi antara hubungan Melayu dengan kerajaan Jawa (Majapahit)," tandasnya.

Ia menerangkan, bentuk definisi jajahan pada masa lampau dengan sekarang berbeda. Sebab, sistem penjajahan di masa kini lebih berarti monopoli. Padahal, hubungan antara Majapahit dan daerah jajahannya tidak seperti hal itu. Menurut sejarah, hubungan Majapahit dan Melayu bahkan saling menguntungkan. Menurutnya, Majapahit kemungkinan besar hanya mengirim tentara ke daerah jajahannya dalam keadaan tertentu. Sebab itu, pengaruh Majapahit yang sangat mempengaruhi daerah jajahannya lebih berorientasi pada bentuk kebudayaan.

"Salah satu tanda kebudayaan itu adalah terakota. Kemungkinan besar bukan dibuat di Jawa tapi di Pattani (Thailand Selatan) yang meniru bentuk kebudayaan Jawa. Pengaruh Trowulan, Kebudayaan khas Majapahit, sudah ada di sana dan sangat mempengaruhi," tegasnya.

Bukti Arkeologi di Singapura Berorientasi ke Jawa
Miksic mengatakan, banyak tinggalan arkeologi di Singapura bercirikan artefak yang ditemukan di Jawa Timur. Menurutnya, di Stanford Road pernah ditemukan benteng kuno seperti yang ditemukan di Kota Jawa, Sumatera Utara. Namun, seiring pembangunan di wilayah tersebut, benteng kuno lenyap. Bukti lain yang memperlihatkan pengaruh Jawa adalah Pancur Larangan.

"Pancuran di Singapura meniru di Candi Belahan, Jawa Timur. Banyak sekali persamaan antara penemuan arkeologi arsitektur di Singapura dan Majapahit," tambahnya. Selain adanya kesamaan peninggalan arsitektur kuna berupa fitur, ada hal yang serupa dalam penemuan artefak. Penggalian yang dilakukan di Singapura memperlihatkan gerabah yang dipengaruhi kebudayaan Majapahit.

Selain gerabah, tandasnya, ada temuan mata uang kepeng China yang lazim digunakan Majapahit. Selain mata uang, ornamen artefak yang ditemukan di Keramat Iskandar Shah memperlihatkan kesamaan dengan bentuk pengarcaan Adityawarwan. Arca Adityawarman ditemukan di Padang Roco Sumatera Barat. Figur Adityawarman tersebut, terangnya, berdasarkan bukti naskah kuna sangat dekat dengan kerajaan Majapahit.

"Menurut sumber naskah itu, Adityawarman dilahirkan di Jawa. Beberapa pusaka di Pagaruyung, Sumatera Barat, kemungkikinan besar dari masa Adityawarman yang ada kesamaan budaya dengan Majapahit," tandanya. Lebih jauh ia menambahkan, dalam memperebutkan wilayah Singapura, Majapahit dan Siam atau Thailand sempat bertikai. Pada abad ke-14 M, Siam menyerang Singapura yang saat itu dikuasai pengaruh Majapahit. Namun, Majapahit tidak dapat ditundukkan Siam.

Pengaruh Majapahit di Singapura, lanjutnya, semakin dikuatkan di bukit Larangan. Bentuk itu, terangnya, adalah pendirian beberapa bangunan bata khas Majapahit yang didirikan utusan dari Jawa. "Bukit itu kini menjadi rumah Raffles. Dulu di sana ada Candi Bata. Namun sejak rafles mendirikan bangunan di sana, semuanya hilang tak berbekas," pungkasnya.

Sumber : 
http://sains.kompas.com/read/2012/12/05/19045066/Majapahit.Jajah.hingga.Semenanjung.Malaya

Share this article :

0 komentar:

Posting Komentar

Google+ Followers

BLOGGER INDONESIA SEO Reports for wilwatiktamadani.blogspot.com
Check Google Page Rank Msn bot last visit powered by MyPagerank.Net Yahoo bot last visit powered by MyPagerank.Net
free counters

Copy kode di bawah ini ke blog sobat, shout-me dan saya pasti linkback anda as soon as posible ....

Popular Posts

Komentar Blog

 
Support : Majapahit Wilwatikta | Cara Gampang
Copyright © 2013. INFO MAJAPAHIT WILWATIKTA - All Rights Reserved
Template Modified by Creating Website Published by Majapahit Wilwatikta
Proudly powered by Blogger